Ekonomi
Senin 06 Maret 2023 17:09
Wali Kota Tangerang Arief Wismansyah dan wakilnya Sachrudin. (FOTO: Dok-BantenExpres)
\"Share

BANTENEXPRES - Pulihnya perekonomian di Indonesia secara perlahan mulai nampak. Hal tersebut memberikan efek positif di berbagai sektor, hingga membawa perekonomian Kota Tangerang dibawah kepemimpinan Wali Kota Arief Wismansyah dan Wakil Wali Kota Sachrudin, di tahun 2022 tumbuh.

Hal itu dibuktikan dengan data yang di rillis Badan Pusat Statistik (BPS), bahwa pertumbuhan ekonomi Kota Tangerang tahun 2022 berhasil tumbuh tumbuh tertinggi di Provinsi Banten sebesar 5,98 persen dibanding dengan tahun 2021.

Kepala BPS Kota Tangerang, Muladi Widastomo menjelaskan pertumbuhan ekonomi di tahun 2022 di Kota Tangerang mencapai 5,98 persen atau tertinggi di Tanah Jawara Banten.

"Ini merupakan hasil dari perhitungan sistem neraca regional menunjukkan Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) Kota Tangerang melampaui delapan kota kabupaten lainnya," jelas Muladi dalam keterangan tertulis, Senin (06/03).

Ia menerangkan setelah Kota Tangerang yang berada di posisi puncak, urutan dua adalah Kota Tangerang Selatan dengan capaian 5,82 persen dan urutan ketiga Kabupaten Tangerang sebesar 5,47 persen.

"Berdasarkan data yang diolah, LPE Kota Tangerang tak hanya tertinggi di Provinsi Banten, namun berhasil lebih tinggi dari LPE Provinsi Banten 2022 diangka 5,03 persen dan LPE Nasional 2022 yang diangka 5,31 persen," ungkapnya.

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda), Kota Tangerang, Decky Priambodo menambahkan, capaian ini menjadi salah satu kado terbaik Hari Ulang Tahun (HUT) ke-30 Kota Tangerang. Dimana LPE Kota Tangerang di 2022 tumbuh impresif yang mempengaruhi pertumbuhan diberbagai sektornya.

“Ada beberapa komponen besar yang menjadi pendukung perekonomian Kota Tangerang sepanjang 2022, diantaranya transportasi dan pergudangan di 54,36 persen, industri pengolahan di 29,32 persen, dan perdagangan besar dan eceran di 11,06 persen,” katanya.

Sementara, komponen pendukung lainnya yang mendongkrak naiknya pertumbuhan ekonomi berasal dari kontruksi sebesar 8,16 persen, real estate 6,14 persen, pengadaan listrik dan gas 5,49 persen, pengadaan air, pengolahan sampah dan limbah 4,05 persen, pertanian, kehutanan dan perikanan 3,76 persen serta penyediaan akomodasi dan makan minum dengan 3,52 persen.

Kendati demikian, langkah-langkah strategis yang ditempuh Pemkot Tangerang, demi terus menekan laju inflasi yaitu dilakukan penanganan secara Terstruktur, Masif dan Sistematis (TMS). Salah satu diantaranya, ialah pemberian subsidi melalui digratsikannya tarif Bus Tayo dan angkutan Si Benteng empat bulan penuh, periode September-Desember.

"Selain itu, Pemkot Tangerang juga mengoperasikan mobil pasar keliling Si Jampang (Belanja Gampang) berfungsi sebagai pengendali harga komoditas di pasaran. Bazar UMKM, Pasar Murah dan masih banyak lagi program yang dihadirkan Pemkot Tangerang untuk menekan laju inflasi," kata Decky.

(MAN/ZIE)

Tentang Kami | Hubungi Kami | Redaksi | Disclaimer

PT BantenExpres Siber Media ©2018     develop by mitratek