Nasional
Sabtu 26 Juni 2021 15:02
Presiden Jokowi, Kapolri dan Panglima TNI tinjau vaksinasi masal dalam rangka HUT Bhayangkara Ke-75. (FOTO: BiroPres)
\"Share

JAKARTA - Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meninjau gelaran Vaksinasi Nasional TNI-Polri yang dilaksanakan dalam rangka Hari Bhayangkara ke-75 Tahun 2021, di Lapangan Bhayangkara, Markas Besar Kepolisian Negara Republik Indonesia (Mabes Polri), Jakarta, Sabtu (26/06).

Presiden didampingi Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, dan Ketua Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Ganip Warsito langsung berkeliling meninjau pelaksanaan vaksinasi.

Tak hanya di Lapangan Bhayangkara, kegiatan yang menarget masyarakat sebanyak satu juta orang per hari ini juga dilakukan serentak pada 34 wilayah kepolisian daerah (Polda) di seluruh Tanah Air, yang turut ditinjau Presiden Jokowi melalui telekonferensi.

“Seluruh pimpinan daerah, Kapolda, Pangdam, Gubernur, Bupati, Wali Kota, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya atas acara vaksinasi massal pada pagi hari ini yang dikerjakan secara serentak di seluruh Polda, di seluruh Kodam, dan bekerjasama dengan pemerintah daerah,” ujar Kepala Negara.

Lebih lanjut Presiden meminta agar target harian vaksinasi sebanyak satu juta dosis dipertahankan hingga bulan Juli. Sedangkan, di bulan berikutnya target tersebut ditingkatkan menjadi dua kali lipatnya.

“Saya berharap dimulai hari ini target satu juta vaksin [per hari] untuk seluruh penduduk Indonesia betul-betul terus kita jaga sampai nantinya bulan Juli. Nanti bulan Agustus akan kita beri target dua kali dari yang ada sekarang ini,” tutur dia dalam siaran pers Setneg.go.id

Pada peninjauan kali ini, Kepala Negara juga menyempatkan diri berdialog dengan sejumlah Kapolda yang tengah menggelar vaksinasi massal di wilayah masing-masing, yaitu Kapolda Jawa Tengah (Jateng), Kapolda Sumatra Utara, Kapolda Sulawesi Selatan, Kapolda Kalimantan Timur, dan Kapolda Maluku.

Presiden pun menginstruksikan kepada Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin untuk menyediakan pasokan vaksin untuk kebutuhan akselerasi vaksinasi tersebut.

“Ini di samping saya Pak Menkes, bagian Menteri Kesehatan adalah menyiapkan vaksinnya,” ucap Presiden.

Dalam dialog dengan Kapolda Jawa Tengah, Presiden Jokowi juga memberikan perhatian khusus mengenai penanganan COVID-19 di Kabupaten Kudus yang sempat mengalami lonjakan konfirmasi kasus positif.

“Kudus hari ini untuk angka [kasus] aktif turun menjadi 1.785 [orang], sebelumnya puncaknya 2.480 [orang]. Kemudian BOR-nya sudah turun [menjadi] 84 persen,” ujar Kapolda Jateng menjawab pertanyaan Kepala Negara. (MAN/GUNG)

Tentang Kami | Hubungi Kami | Redaksi | Disclaimer

PT BantenExpres Siber Media ©2018     develop by mitratek