Politik
Senin 01 Maret 2021 11:08
Turidi Susanto dalam kesempatan menemui massa di Pusat Pemerintahan Kota Tangerang. (FOTO: BantenExpres)
\"Share

BANTENEXPRES - Wakil Ketua DPRD Kota Tangerang Turidi Susanto, minta Pemkot Tangerang mengevaluasi serta membenahi program kerja pasca perayaan HUT Kota Tangerang Ke-28 tahun.

Karena, menurutnya Kota Tangerang kini sudah menginjak usia remaja, yakni 28 tahun. Sudah tidak perlu lagi bersolek.

"Kota Tangerang harus mempunyai terobosan-terobosan yang berbeda. Usia remaja ini harus punya program yang menyentuh apalagi dimasa pandemi ini," kata Turidi diruang kerjanya seusai Paripurna HUT Kota Tangerang Ke-28, Ahad (28/02).

Hilangkan acara-acara seremonial, hilangkan program-program yang tidak produktif, sambung dia.

"Bahkan mengurangi mengefesiensi program-program rutin, ATK dan lainnya. Sekarang harus sudah lebih dewasa, tinggalkan bersoleknya. Program bagaimana masyarakat Kota Tangerang ini ekonominya bertumbuh kembang," ujar politisi partai Gerindra ini.

Sementara terkait persoalan banjir yang kerap melanda Kota Tangerang, Turidi mengatakan Pemkot Tangerang harus berani melakukan terobosan-terobosan dalam penanggulangan banjir.

"Pemerintah daerah Kota Tangerang harus melakukan terobosan yang berani dan sporadis. Karena memang wilayah-wilayah yang terkena banjir ini, jujur aja itu sebenarnya ruang terbuka hijau," kata dia tanpa mengungkap daerah mana saja.

Turidi berkata, area-area yang dulunya bekas resapan air, danau, persawahan kini berubah menjadi perumahan.

"Pemerintah harus punya keberanian memberikan sebuah tawaran kepada masyarakat, supaya bisa dipindahkan dan kemudian menjadi ruang terbuka hijau," ucapnya.

Untuk itu, di hari refleksi pembangunan Ke-28 HUT kota ini ia berharap Kota Tangerang berani melakukan pembebasan lahan untuk penanganan banjir. "Embung-embung dimaksimalkan," cetus Turidi.

Turidi juga mengatakan, menurutnya Pemerintah Kota Tangerang tidak gagal dalam menangani persoalan banjir di kota layak huni ini.

"Gak bisa dikatakan gagal, sebenarnya yang dilakukan sulit. Karena gini, logika saya siapapun pemimpinya selama tidak punya tindakan sporadis menurut saya akan gagal," tegas dia saat ditanya apakah Pemkot Tangerang gagal menangani persoalan banjir.

"Intinya harus ada program sporadis dan berani melakukan terobosan. Misalnya appresial, tempat ini tidak layak untuk menjadi tempat hunian. Pemerintah dengan masyarakat bernegosiasi berkomunikasi secara intens," demikian Turidi Susanto.

Sementara itu, Ketua DPRD Kota Tangerang Gatot Wibowo berharap Kota Tangerang di usia Ke-28 menjadi kota yang betul-betul kota layak huni.

"Selamat ulang tahun untuk Kota Tangerang. Semoga di usia yang Ke-28 tahun Kota Tangerang semakin lebih baik dan menjadi kota yang betul-betul kota yang layak huni," kata Bowo kepada BantenExpres, Ahad (28/02).

"Mari bersama kita bangkit, bangun Kota Tangerang yang sama-sama kita cintai dan kita banggakan. Tangerang Ayo, Merdeka!," ujar Ketua DPC PDI Perjuangan Kota Tangerang ini. (ZIE/MAN)

Tentang Kami | Hubungi Kami | Redaksi | Disclaimer

PT BantenExpres Siber Media ©2018     develop by mitratek